BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Senin, 03 Mei 2010

Teori Siklus Pitirim Sorokin


Pitirim Alexandrovich Sorokin lahir di Rusia pada 21 Januari 1889. Beliau adalah seorang akademis dan aktivis politik di Rusia, ia beremigrasi dari Rusia ke Amerika Serikat pada tahun 1923. Ia mendirikan Departemen Sosiologi di Universitas Harvard.Ia terkenal untuk sumbangannya kepada teori siklus sosial.

Pitirim menempuh pendidikan di Universitas St Petersburg setelah itu ia mengajar pada bidang sosiologi dan hukum. Sorokin dipenjarakan tiga kali oleh rezim tsar Rusia Kekaisaran; selama Revolusi Rusia ia adalah seorang anggota dari Alexander Kerensky 's Pemerintahan Sementara Rusia. Setelah Revolusi Oktober dia terlibat dalam kegiatan anti-Komunis, yang kemudian ia dijatuhi hukuman mati oleh pemerintah Komunis yang menang pada saat itu. Namun ia berhasil lari ke pengasingan dan bebas dari hukuman. Pada 1923 ia beremigrasi ke Amerika Serikat dan menetap secara tetap pada tahun 1930. Sorokin adalah profesor sosiologi di University of Minnesota (1924-30) dan di Universitas Harvard (1930-55), di mana ia mendirikan Departemen Sosiologi.

Tulisannya mencakup luasnya sosiologi; yang kontroversial teori proses sosial dan tipologi historis budaya yang diuraikan dalam Dinamika Sosial dan Budaya dan banyak karya lain. Dia juga tertarik pada stratifikasi sosial, yang sejarah teori sosiologis, dan perilaku altruistik. Sorokin adalah penulis buku seperti Krisis usia kita dan Power dan moralitas, tetapi magnum opus adalah Dinamika Sosial dan Budaya (1937-1941). Teori lazimnya memberikan kontribusi kepada teori siklus social dan terinspirasi banyak sosiolog.

Dalam Dinamika Sosial Budaya masyarakat ia diklasifikasikan sesuai dengan 'mentalitas budaya', yang dapat ideasional (realitas adalah rohani), dapat merasa (kenyataannya bahan), atau idealis. Dia menyarankan bahwa peradaban besar berkembang melalui tiga ini pada gilirannya: ideasional, idealis, dapat merasa. Masing-masing fase perkembangan budaya tidak hanya berusaha untuk menggambarkan sifat realitas, tetapi juga menetapkan sifat kebutuhan dan tujuan manusia untuk menjadi puas, sejauh mana mereka harus puas, dan metode kepuasan. Sorokin telah menafsirkan kontemporer peradaban Barat sebagai peradaban dpt merasa didedikasikan untuk kemajuan teknologi dan bernubuat yang jatuh ke dekadensi dan munculnya baru era ideasional atau idealis.

Sorokin menilai gerak sejarah dengan gaya, irama dan corak ragam yang kaya raya dipermudah, dipersingkat dan disederhanakan sehingga menjadi teori siklus. Ia menyatakan bahwa gerak sejarah menunjukkan fluctuation of age to age, yaitu naik turun, pasang surut, timbul tenggelam. Ia menyatakan adanya cultural universal dan di dalam alam kebudayaan itu terdapat masyarakat dan aliran kebudayaan. Sorokin mengidentifikasi adanya 3 supersistem (mentalitas budaya) yang ada di dunia, yaitu:
– Sistem ideasional, yaitu kerohanian, keagamaan, ketuhanan, dan kepercayaan.
– Sistem inderawi, ysitu serba jasmaniah, mengenai keduniawian, dan berpusat pada pancaindera.
– Sistem campuran, yaitu perpaduan dua sistem sebelumnya (idealistic).

Sejarah sosiokultural merupakan lingkaran yang bervariasi antara ketiga supersistem yang mencerminkan kultur yang agak homogen. Tiga jenis kebudayaan adalah suatu cara untuk menghargai atau menentukan nilai suatu kebudayaan. Menurut Sorokin tidak terdapat hari akhir ataupun kehancuran, ia hanya melukiskan perubahan-perubahan dalam tubuh kebudayaan yang menentukan sifatnya untuk sementara waktu. Apabila sifat ideational dipandang lebih tinggi dari sensate dan sifat idealistic ditempatkan diantaranya, maka terdapat gambaran naik-turun, timbul-tenggelam dan pasang-suruta dalam gerak sejarah tidak menunjukkan irama dan gaya yang tetap dan tertentu. Sorokin dalam menafsirkan gerak sejarah tidak mencari pangkal gerak sejarah atau muara gerak sejarah, ia hanya melukiskan prosesnya atau jalannya gerak sejarah.

0 komentar: